Posts Tagged: Google

Google Sempurnakan Pencarian Suara Untuk Mengenali Lagu

Jika Anda penggemar yang dapat menanyakan lagu apa yang diputar di ponsel dan tidak mengetahui judul lagu tersebut, maka Google sedang mempersiapkan untuk meluncurkan beberapa peningkatan pada Pencarian Suara.

Asal-usul perbaikan ini terletak pada Now Playing. Perangkat lunak ini, yang Google bawa ke Pixel 2 pada tahun 2017, dimaksudkan untuk memungkinkan Google membuat pengenal musik yang selalu dapat digunakan bahkan tanpa koneksi internet. Selama setahun terakhir, Google telah belajar bahwa Now Playing tidak hanya melakukan tugasnya, tetapi sebenarnya melakukannya lebih baik daripada Pencarian Suara di sisi server. Untuk meningkatkan Penelusuran Suara, Google telah mengambil teknologi yang mendasari Now Playing dan memasukkannya ke dalam Penelusuran Suara.

Jika Anda mencoba memutuskan apakah akan menggunakan Now Playing atau Sound Search, Google mengatakan bahwa Pencarian Suara yang baru dan yang disempurnakan lebih cepat dan lebih akurat daripada Now Playing. Database sisi server yang baru berisi 1.000 kali lebih banyak lagu daripada Now Playing.

Tentu saja, database yang lebih besar itu memang menghadirkan beberapa tantangan baru. Tantangan terbesar adalah jumlah kecocokan palsu yang dapat dihasilkan Pencarian Suara karena direktori yang jauh lebih besar. Untuk mengatasi masalah ini, Google bergantung pada algoritme pembelajaran mesin yang ditingkatkan untuk memilah database dengan cepat hingga menemukan lagu yang benar.

Menambahkan 4 kali lipat jaringan saraf

Di sisi teknis dari hal-hal, Google mengatakan bahwa itu empat kali lipat jumlah jaringan saraf yang terlibat, dan meningkatkan ukuran masing-masing embedding 96-128. Perusahaan juga menggandakan kepadatan masing-masing embeddings. Hasil dari perubahan ini adalah jaringan saraf Google dapat bekerja lebih keras untuk menemukan dan mengidentifikasi lagu.

Cara lain yang dilakukan Google untuk menangani masalah pertandingan palsu adalah dengan menyesuaikan kriteria untuk lagu berdasarkan popularitas mereka. Lagu yang lebih populer memiliki ambang batas pencocokan yang lebih rendah daripada yang kurang populer. Ini membantu memastikan bahwa Penelusuran Suara lebih akurat saat menentukan lagu yang Anda coba temukan. Ini juga berarti bahwa Google akan dapat terus menambahkan lebih banyak lagu yang tidak jelas ke basis data tanpa mengorbankan keakuratan Pencarian Suara.

Meskipun ada peningkatan ini, Google telah mengakui masih ada beberapa masalah dengan Pencarian Suara. Musik yang sangat tenang atau lingkungan yang bising dapat menimbulkan masalah bagi Penelusuran Suara, dan ada ruang untuk peningkatan dalam kecepatan sistem.

Perusahaan Teknologi Raksasa Kolaborasi Untuk Proyek Ini!

Beberapa perusahaan teknologi terbesar di dunia ingin membuatnya lebih mudah untuk mentransfer data antar layanan. Google, Twitter, Microsoft, dan Facebook semuanya bekerja sama untuk inisiatif baru yang disebut Proyek Transfer Data, yang bertujuan untuk membantu pengguna lebih mudah mentransfer konten, kontak, dan banyak lagi.

Proyek Transfer Data telah mengungkapkan rencananya untuk platform portabilitas data open source baru yang dapat digunakan oleh layanan online mana pun. Itu bisa sangat membantu bagi pengguna – banyak layanan memungkinkan Anda mengunduh data, tetapi tidak banyak yang membiarkan Anda mengunggahnya ke akun yang berbeda.

Google mengumumkan proyek tersebut di pos blog, menggambarkannya sebagai cara untuk mentransfer data secara langsung di antara layanan, yang pada dasarnya berarti bahwa pengguna tidak perlu khawatir tentang mengunduh dan mengunggahnya kembali. Microsoft juga menyerukan perusahaan lain untuk bergabung dengan proyek, dan menyatakan bahwa itu bisa menjadi pusat persaingan yang lebih baik – bagaimanapun, jika ada standar industri untuk portabilitas data, perusahaan malah harus bersaing untuk menawarkan layanan yang bermanfaat, daripada memaksa pengguna untuk tetap dengan layanan mereka atau berisiko kehilangan data.

Jika mencapai potensi penuhnya, proyek bisa mengubah industri teknologi. Bayangkan Anda dapat beralih ke layanan streaming musik baru dengan mudah selagi dapat membawa daftar putar Anda. Atau bisa beralih ke sistem operasi seluler baru tanpa perlu memulai dari awal.

Apple tidak ikut bergabung

Tentu saja, ada satu perusahaan teknologi besar yang hilang dari inisiatif – Apple. Meskipun itu tidak mengherankan, namun masih sedikit membuat frustrasi. Namun, prakarsa ini masih sangat baru, dan kami tentu bisa melihat lebih banyak perusahaan melompat ke kapal.

Inisiatif ini juga dapat menjadi terobosan bagi startup. Perusahaan seperti Google memiliki keuntungan karena mereka sudah memiliki banyak data pada pelanggan mereka. Perusahaan baru, bagaimanapun, tidak memiliki kemewahan seperti itu – tetapi jika pengguna mentransfer data mereka ke layanan baru, itu bisa membuat pengguna merasa lebih di rumah berkat kemudahan mengadopsi layanan baru.

Kita harus melihat bagaimana prakarsa itu berkembang, dan jika lebih banyak perusahaan melompat ke kapal. Sementara itu, Anda dapat melihat kertas putih grup baru untuk informasi lebih lanjut.