Posts Tagged: Facebook

Perusahaan Teknologi Raksasa Kolaborasi Untuk Proyek Ini!

Beberapa perusahaan teknologi terbesar di dunia ingin membuatnya lebih mudah untuk mentransfer data antar layanan. Google, Twitter, Microsoft, dan Facebook semuanya bekerja sama untuk inisiatif baru yang disebut Proyek Transfer Data, yang bertujuan untuk membantu pengguna lebih mudah mentransfer konten, kontak, dan banyak lagi.

Proyek Transfer Data telah mengungkapkan rencananya untuk platform portabilitas data open source baru yang dapat digunakan oleh layanan online mana pun. Itu bisa sangat membantu bagi pengguna – banyak layanan memungkinkan Anda mengunduh data, tetapi tidak banyak yang membiarkan Anda mengunggahnya ke akun yang berbeda.

Google mengumumkan proyek tersebut di pos blog, menggambarkannya sebagai cara untuk mentransfer data secara langsung di antara layanan, yang pada dasarnya berarti bahwa pengguna tidak perlu khawatir tentang mengunduh dan mengunggahnya kembali. Microsoft juga menyerukan perusahaan lain untuk bergabung dengan proyek, dan menyatakan bahwa itu bisa menjadi pusat persaingan yang lebih baik – bagaimanapun, jika ada standar industri untuk portabilitas data, perusahaan malah harus bersaing untuk menawarkan layanan yang bermanfaat, daripada memaksa pengguna untuk tetap dengan layanan mereka atau berisiko kehilangan data.

Jika mencapai potensi penuhnya, proyek bisa mengubah industri teknologi. Bayangkan Anda dapat beralih ke layanan streaming musik baru dengan mudah selagi dapat membawa daftar putar Anda. Atau bisa beralih ke sistem operasi seluler baru tanpa perlu memulai dari awal.

Apple tidak ikut bergabung

Tentu saja, ada satu perusahaan teknologi besar yang hilang dari inisiatif – Apple. Meskipun itu tidak mengherankan, namun masih sedikit membuat frustrasi. Namun, prakarsa ini masih sangat baru, dan kami tentu bisa melihat lebih banyak perusahaan melompat ke kapal.

Inisiatif ini juga dapat menjadi terobosan bagi startup. Perusahaan seperti Google memiliki keuntungan karena mereka sudah memiliki banyak data pada pelanggan mereka. Perusahaan baru, bagaimanapun, tidak memiliki kemewahan seperti itu – tetapi jika pengguna mentransfer data mereka ke layanan baru, itu bisa membuat pengguna merasa lebih di rumah berkat kemudahan mengadopsi layanan baru.

Kita harus melihat bagaimana prakarsa itu berkembang, dan jika lebih banyak perusahaan melompat ke kapal. Sementara itu, Anda dapat melihat kertas putih grup baru untuk informasi lebih lanjut.

Remaja Lebih Suka Youtube dan Meninggalkan Facebook

Facebook dan Twitter berjalan lama karena layanan media sosial de facto bisa segera berakhir. Pollster Pew Research Centre mengatakan remaja saat ini semakin melompati bentuk media sosial tradisional berbasis teks dalam mendukung layanan foto dan video, dengan hanya 51 persen dari mereka yang berusia 13-17 tahun mengatakan mereka menggunakan Facebook, turun 20 persen dari 2015. Sementara itu, layanan seperti Instagram, YouTube, dan Snapchat mengalami pertumbuhan dramatis pada waktu itu.

Lanskap media sosial di mana remaja tinggal terlihat sangat berbeda daripada yang baru-baru ini terjadi tiga tahun lalu,” tulis penulis studi, Monica Anderson dan Jingjing Jiang dalam laporan Pew.

Delapan puluh lima persen remaja menggunakan YouTube, yang datang secara keseluruhan pertama. Ini lebih dari layanan media sosial lainnya, termasuk Instagram (72 persen), Snapchat (69 persen), Facebook (51 persen), dan Twitter (32 persen). Gunakan melompat di Instagram dan Snapchat karena Facebook jatuh, dan penggunaan Twitter di kalangan remaja tetap hampir sama.

Remaja juga tiga kali lebih mungkin untuk mengatakan bahwa mereka menggunakan YouTube atau Snapchat “paling sering” dibandingkan dengan Facebook, memberikan bukti lebih lanjut bahwa jangkauan raksasa media sosial mulai berkurang. Sementara Pew tidak berspekulasi tentang alasan mengapa remaja mengubah kebiasaan media sosial mereka, itu tidak dicatat bahwa remaja berpenghasilan rendah lebih cenderung menggunakan Facebook dan lebih sering daripada rekan-rekan mereka yang lebih kaya.

Alasanan penurunan Facebook

Alasan untuk penurunan Facebook tidak begitu jelas, meskipun ada penurunan kepercayaan dari perusahaan secara keseluruhan. Remaja cukup terbagi-bagi apakah media sosial memiliki pengaruh positif (31 persen) atau negatif (24 persen) terhadap kehidupan mereka dan orang-orang lain seusia mereka, dengan sisanya mengatakan bahwa itu tidak berpengaruh.

Di antara mereka yang mengatakan itu memiliki efek positif, menghubungkan dengan teman dan keluarga adalah alasan paling umum mengapa, sementara mereka yang mengatakan itu memiliki efek negatif menunjuk pada bullying dan rumor menyebar di jejaring sosial.

Penggunaan ponsel cerdas hampir di mana-mana di kelompok usia ini, dengan 95 persen memiliki semacam akses ke perangkat, naik dari 73 persen pada 2015. Empat puluh lima persen remaja mengatakan mereka online secara hampir-konstan.

Penelitian dilakukan dengan 743 remaja antara 7 Maret dan 10 April.